LAMAN INSPIRASIKU

rose roses

Jumaat, 22 Jun 2012

JADIKANLAH IKTIBAR...

Assalamu'alaikum WBT. rakan blog sekalian....
Kali ini Rose Roses nak share sebuah artikel yang telah Rose Roses baca dalam Majalah Anis bulan Julai 2012, ianya amat menyentuh hati dan perasaan. Sebuah kewajipan yang setiap orang mukmin perlu lakukan, tetapi di zaman ini, perkar itulah yang dilalaikan oleh umat Islam, kalau dilakukanpun sentiasa ditangguh-tangguh kerana urusan duniawi lebih penting. Ya Allah, jauhkanlah kami dari perkara-perkara yang melalaikan kami  daripada mengingatimu dan mengerjakan ibadah solat. Amin...

KEMBALIKAN AKU.....

Nafasnya hampir putus. Jantungnya berdegup kencang.  Perutnya sudah mula senak. Namun dia perlu lari. Lari menyelamatkan diri.  Lari ke mana ? Dia tidak tahu.
" Ke mana kau mahu lari ?" Suara nyaring menerobos gegendang telinganya. Tiba-tiba kakinya terhenti. Seraya keras dan kaku.  Dia tidak boleh bergerak. Dia tidak boleh lari lagi.
" Apa salah aku ?" Dia termangu. Bingung.
"Kau tahu solat itu tiang agama ?"
"Aku tahu."
" Kau tahu Rasulullah SAW. pernah bersabda : 'Sesiapa meninggalkan solat secara sengaja, maka Allah menulis namanya di atas sebuah pintu neraka bahawa dia adalah daripada bakal penghuninya'."
"Aku tahu." Dia terketar-ketar.
Dadanya berombak . Adakah masanya sudah tiba untuk dia masuk neraka. Fikirannya melayang. Menyungkit memorinya tentang solat.
"Berapa waktu solat aku?" Dia mencongak -congak. Sekolahnya tidak tinggi.  Tidak habispun tingkatan satu. Tapi pada zamannya itu pencapaian yang cukup baik. Ramai kawan sekampungnya setakat darjah lima sahaja. Tetapi dia sempat belajar solat daripada Ustaz Mahadi. Dia tahu solat. Ketika remaja juga dia pernah solat. Awal zaman rumah tangganya juga dia pernah solat. Namun, ketika usianya mencecah setengah abad, ibadat itu mula lenyap dari kamus hidupnya.
"Aku berkorban untuk anak-anak.  Aku bekerja keras untuk kejayaan mereka.  Sekarang mereka semua berjaya."
" Ibadat solat adalah ibadat individu yang mesti dilaksanakan oleh individu.  Adakah kau mengharap mereka solat maka kau terlepas daripada kefarduannya ? Kau silap."
Dia tertunduk. Lidahnya kelu .
" Sesungguhnya solat itu menjadi kewajipan orang-orang Mukmin di mana dia difardukan (mesti dilaksanakan) dalam waktunya yang terbatas." (An-Nisa' 4:103)
" Aku tidak menolak kefarduannya."
" Baik, namun kau termasuk di kalangan manusia yang menangguhkan solat hingga terlepas dari waktunya. Maka Waillah bagi kalangan orang yang tidak bersolat."
" Wail itu apa ?" tanyanya terketar-ketar.
"Menurut 'Ataa' bin Yasaar, Wail itu ialah nama sebuah lembah dalam Neraka Jahanam yang seandainya dilemparkan gunung-ganang nescaya ia akan cair dan mengalir dek kepanasannya. Manakala Ibnu Abbas pula berkata Wail itu ialah sebuah lembah di Jahanam di mana Jahanam sendiri meminta berlindung daripada kepanasannya.  Dan ia adalah tempat tinggal bagi orang yang melewatkan solat sehingga terkeluar dari waktunya."
Nafasnya naik turun. Berombak. Badannya menggigil ketakutan.
"Inikah balasan untukku? Tidak adakah cara untuk aku menebusnya ?"
Memorinya tersungkit lagi. Isterinya pernah menasihati untuk solat. "Kau solatlah. Nanti aku solat," Itulah jawapan kegemarannya yang akhirnya waktu solat itu berlalu pergi. Anak-anaknya pernah menegurnya.
"Kau solatlah. Ayah ni lain," jawabnya beralasan.
"Apa yang lainnya? kau tak ada bezanya dengan manusia-manusia lain yang dipertanggungjawabkan untuk solat."
Tiba-tiba.......
"Kau dengar itu?"
Sayup-sayup. Semakin lama semakin dekat dan jelas.  Bunyi tulang-tulang menyenak gegendang telinganya. Kertap....Kertup.....Kertap.....Kertup....
"Itulah bunyi tulang-tulang rusuk manusia yang berselisih akibat disempitkan kuburnya oleh Allah SWT. Balasan orang yang melengahkan solat." Peluh-peluh sejuk mula mengalir.
Tiba-tiba.....
"Kau dengar itu ?"
"Panas! Panas!Panas!" Jeritan yang tidak putus-putus dan tidak pernah berhenti malah tidak tahu berhenti.
"Itulah jeritan manusia di dalam kubur akibat melengahkan solat. Maka di atas kuburnya dinyalakan api yang baranya melompat pada waktu malam dan siang. "Badannya terus menggeletar. Peluh yang merenik sudah hampir membasahi sekujur tubuhnya.
Tiba-tiba....
"Kau dengar itu ?"
"Suara yang menggegarkan seperti guruh itu?"
"Ya itulah As-Syuja ul Aqraa'. Ular yang menyeksa manusia di dalam kubur bagi yang melengahkan solat." Tubuhnya terlompat-lompat seiring gegaran suara As-Syuja ul Aqraa'.  Jantungya terasa mahu tersentap keluar setiap kali laungan As-Syuja ul Aqraa' .  Peluh menyimbah tidak terseka lagi.
"As-Syuja ul Aqraa' itu matanya daripada api dan kukunya daripada besi.  Manakala panjang setiap kukunya adalah sehari perjalanan.  Maka ular itu akan berkata kepada orang yang melengahkan solat :" Akulah As-Syuja ul Aqraa'. Saya diarahkan Tuhan saya untuk memukul engkau disebabkan engkau mengabaikan solat Zuhur dari waktu Zuhur sehingga masuknya waktu Asar. Dan saya akan memukul engkau disebabkan engkau mengabaikan solat Asar dari waktu Asar sehingga masuknya waktu Maghrib. Seterusnya saya akan memukul engkau disebabkan engkau mengabaikan solat Isyak dari waktu Isyak sehingga masuknya waktu Subuh."
"Maka setiap kali dia memukulnya satu pukulan akan terbenam ranap dia ke dalam bumi sejauh 70 hasta.  Maka sentiasalah dia di perut bumi diseksa sehingga hari kiamat."
"Sudah! Sudah! Aku sudah tidak sanggup menyaksikannya lagi! Aku bertaubat! Ya Allah berilah aku peluang untuk menggantikan semua solat yang sudah aku tinggalkan. Aku nak balik!"
Dia meronta-ronta. Berguling-guling. Seluruh isi perutnya seperti mahu terhambur keluar. Bisa menjalar ke seluruh urat-urat sarafnya.
Kepala nya terasa berdengap-dengap. Tubuhnya mula lesu dan lemah tidak bermaya.
Suasana hening seketika....
Suara itu macam pernah aku dengar. Ya, aku kenal suara itu.
"Bagaimana keadaan ayah, mak?"
"Entahlah. Susah mak nak cakap. Asyik meracau. Badannya sekejap panas, sekejap sejuk. Ada masa berpeluh-peluh seperti orang berlari. Kadang-kadang berguling-guling. Malangnya mak tak faham apa yang ayah kau cakap."
Itu suara isteri dan anak-anakku.
"Mah! Mah! Abang dah balik Mah! Abang dah bertaubat. Abang nak solat. Ambilkan abang air wuduk."
Dia cuba menggerakkan badannya. Berat. Dia cuba menggoyangkan kaki. Berat. Dia cuba bercakap. Lidahnya juga keras dan berat.
"Aaa...aaa...." hanya itu yang mampu dikeluarkan.
"Aaa...aaa..."
"Mak!Mak! Ayah dah sedar!"
"Syukur Alhamdulillah. Abang diserang angin ahmar, bang. Abang jatuh dan moma hampir dua minggu. Sukur abang dah sedar," Istrerinya menjelaskan penuh sebak.
"Aaa...aaa..(Abang nak solat. Ambilkan abang wuduk)."
"Abang nak apa? Abang nak makan?"
"Aaa...aaa...(Ayah nak solat. Ambilkan ayah wuduk)"
"Ayah nak limau?Epal?Anggur?"
"Aaa...aaa..."
Erangannya semakin meninggi. Namun tida siapa yang memahami kehendaknya saat itu. Matanya merah. Air matanya merembes laju. Terbayang jelas di irisnya julangan api Wail. Melapah dan mencairkan seluruh tubuhnya.  Begitu juga dengan laungan As-Syuja ul Aqraa' yang semakin hampir ke gegendang telinganya.












Rabu, 23 Mei 2012

BIOSINAR PENCUCI SERBAGUNA

Assalamualaikumwarahmatullahiwarakatuh,
Rakan-rakan blog sekalian, 
hari ini Rose Roses nak cerita sikit pasal sabun basuh yang Rose Roses baru try ni. 
Rasanya kerja membasuh Rose Roses dah menjadi semakin mudah, tak payah nak menyental dengan tenaga yang berhabis-habisan, kuranglah sikit masalah sakit bahu Rose Roses ni. Baju sekolah anak Rose Roses yang sentiasa kotorpun dah tak jadi masalah sangat dah. Begitu juga dengan kasut sekolah. Yang best lagi lepas basuh baju, balance air sabun yang tadi Rose Roses buat basuh lubang tandas dan lantai bilik air, bersih gitu.
Sabun ni pula multi purpose, air sabun yang dah guna boleh buat siram pokok. Selalunya sabun-sabun lain yang pernah Rose Roses gunakan membuatkan tangan Rose Roses kering. Setakat yang Rose Roses guna sabun ni, tak adalah lagi kulit tangan Rose Roses kering dan menggelupas. Dulu hanya dengar dalam Radio IKIM jer pasal sabun, memang dengar komen yang diberikan oleh pengguna semuanya positif tu yang excited nak cuba, terus call pengedar dia hantar, sekarang dah guna  memang betullah, baju yang berwarnapun, warnanya tak pudar, best betul.....

Kalau nak tahu sabun tu namanya BIOSINAR......

Last2, rasa nak sharelah guna sabun ni dengan kawan-kawan , kalau sesiapa (area Kuantan dan Kemaman) nak cuba bolehlah contact Rose Roses ya.......(012-5075846). Harganya RM 15.90 1KG....

Produk

BioSinar - serbuk pencuci serbaguna yang menakjubkan!
»Pakaian tidak perlu disental
»Senang digosok
»Tidak berbau hapak jika terlebih rendam.

Produk ini dikilangkan oleh syarikat , Deru Bio Sdn Bhd dan formulasinya yang unik mempunyai ciri-ciri yang berikut:
»Kotoran tertanggal dengan mudah.
»Agen anti kotoran lekat semula memastikan kotoran yang tertanggal tidak melekat semula pada pakaian.
»Tidak berbau hapak jika terlebih rendam.
»Agen anti karat supaya mesin basuh tahan lebih lama.
»Enzim yang dapat menanggalkan kotoran degil seperti minyak hitam, kicap, kari serta kesan dakwat.
»Pakaian sentiasa lembut, berseri, mudah digosok dan tahan lama.
»Penjimatan sehingga 50% perbelanjaan anda kerana selain daripada pencuci, formulasinya telah dirumus dengan pelembut dan penghilang kotoran degil.
»Sesuai untuk digunakan oleh mereka yang mengalami kulit sensitif.

Harga - RM15.90/kg (Semanjung Malaysia) dan RM18.90 (Sabah & Sarawak) untuk 20-30 cucian. Dengan produk lain, pengguna lazimnya akan berbelanja diantaraRM30-RM50 untuk mendapatkan kesan yang hampir sama.

Cara Penggunaan



                          





Jumaat, 23 Disember 2011

Renung-renungkanlah terjemahan al-Quran Surah Al-Qiamah....Ingatlah bekalan untuk Akhirat....

 Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

1. Aku bersumpah dengan Hari Kiamat ; 2. Dan Aku bersumpah dengan "An-Nafsul-Lawwaamah" (Bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)! 3.  Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula) ? 4.  Bukan sebagaimana yang disangkakan itu, bahkan kami  berkuasa menyusun  (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain). 5.  ( Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (di sepanjang hayatnya, sehingga ia tidak mengakui adanya hari Kiamat). 6.  Ia bertanya (secara mengejek) "Bilakah datangnya hari kiamat itu ?"
 7.  Maka (jawabnya : hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi berpendar-pendar (kerana gerun takut ). 8. Dan bulan hilang cahayanya 9.  Dan matahari dan bulan dihimpunkan bersama. 10.  (Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat) : " Ke manakah hendak melarikan diri ? 
 11.  Tak usahlah bertanyakan demikian ! Tidak ada lagi tempat perlindungan ! 12.  Pada hari itu, kepada Tuhanmulah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara.  13.  Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang ia telah lakukan, dan apa yang ia telah tinggalkan. 14.  Bahkan manusia itu, (anggotanya ) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri,- 15.  Walaupun ia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).  
16.  Janganlah engkau (Wahai Muhammad) - kerana hendakkan cepat menghafal Quran yang diturunkan kepadamu - menggerakkan lidahmu membacanya (sebelum selesai dibacakan kepadamu). 17.  Sesungguhnya Kamilah yang berkuasa mengumpulkan Al-Quran itu (dalam dadamu), dan menetapkan bacaannya (pada lidahmu) ; 18.  Oleh itu, apabila Kami telah menyempurnakan bacaannya (kepadamu , dengan perantaraan Jibril), maka bacalah menurut bacaannya itu ; 19.Kemudian, sesungguhnya kepada Kami-lah terserah urusan menjelaskan kandungannya (yang memerlukan penjelasan). 20.  Sedarlah wahai orang-orang yang lalai . (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya. 21. Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya). 22.  Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri - 23.  Melihat kepada Tuhannya, 24.  Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh,- 25.  Sambil percaya dengan yakin bahawa mereka akan ditimpa malapetaka (azab seksa) yang membinasakan. 
26.  Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkongan.  27. Dan (orang-orang yang hadir disisinya heboh) berkata; "Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatinya) ?" 28.  Dan ia Tuhan-mulah pada waktu itu- engkau dibawa (untuk menerima balasan). 31.  (Oleh sebab orang yang kufur ingkar tidak percayakan hari akhirat) maka ia tidak mengakui kebenaran (yang diwajibkan meyakininya) ; dan ia tidak mengerjakan sembahyang (yang difardhukan mengerjakannya ) !- 32.  Akan tetapi ia mendustakan, dan berpaling ingkar ! 33.  Kemudian ia pergi kepada keluarganya dengan berlagak sombong megah. 34.  (Wahai orang yang kufur ingkar !)sudahlah dekat kepadamu kebinasaanmu, sudahlah dekat ! 35.  Kemudian api nerakalah lebih layak bagimu, lebih layak. 36.  Patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan) ? 37.  Bukankah ia berasal dari air mani yang dipancarkan ( ke dalam rahim). 38.  Kemudian air mani itu menjadi sebuku darah beku, sesudah itu Tuhan menciptakannya, dan menyempurnakan kejadiannya (sebagai manusia) ? 39.  Lalu tuhan menjadikan daripadanya dua jenis - lelaki dan perempuan. 40.  Adakah (Tuhan yang menjadikan semuanya) itu tidak berkuasa menghidupkan orang-orang yang mati ? (Tentulah berkuasa)

Jumaat, 16 Disember 2011

KELEMBUTAN MENAKLUK HATI

     Kelembutan air mampu menghakis tebing yang kukuh dan juga melekukkan batu yang pejal. Tenaga padu yang dihasilkan oleh air itu mampu memecahkan empangan yang kebal. Begitu juga hati manusia yang keras mampu dilenturkan dengan kelembutan budi pekerti. Api yang membara mampu dipadamkan oleh air yang sejuk.  Dinginnya air itu dapat menyirami badan yang panas dan gersang. Hati yang marah juga dapat disejukkan dengan kelembutan tingkah laku dan budi pekerti yang mulia.
     Firman Allah yang bermaksud :"Pergilah kamu berdua kepada Firaun, sesungguhnya dia sudah melampaui batas. Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan ia ingat dan takut." (Surah Taha 20: 43-44).
     Kelembutan kata-kata dapat memberi peringatan dengan lebih berkesan, malah dapat  menyentuh emosi seseorang. Orang yang berbicara dengan kata-kata yang lembut dan penuh kesopanan akan mudah diterima, dan kata-katanya boleh memikat hati orang yang mendengar.
Rasulullah bersabda, maksudnya "Allah itu bersifat lemah lembut dan amat menyukai sifat lemah lembut dalam setiap urusan." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Hati dan Batu

     Perlakuan melekukkan batu dengan pukulan yang keras akan memecahkan batu itu.  Tetapi dengan titisan air yang terus menerus, lama-kelamaan bentuk batu itu akan berubah.  Begitulah prinsipnya untuk mengajar mereka yang bertuhankan nafsu untuk hatinya tunduk dan menjadi lembut.
     Firman Allah yang bermaksud : "Kemudian sesudah itu, hati kamu juga menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir air sungai daripadanya, dan ada pula diantaranya yang pecah terbelah, lalu keluar mata air daripadanya, dan ada juga di antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah, sedangkan Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan." (Surah al-Baqarah 2:74)
     Amat menyedihkan jika dilihat orang berilmu dan berpendidikan tinggi  bersikap terlalu emosional, tidak bersifat lemah lembut dan tidak berhikmah dalam menangani sesuatu isu.  Lebih teruk lagi, merasakan dirinya sahaja yang betul dan lebih baik berbanding orang lain.
     Kehidupan manusia harus di urus dengan akhlak terpuji supaya umatnya berperilaku lemah lembut dalam segala urusan kehidupan serta dapat mengawal segala kehendak hawa nafsu, perasaan dan emosi.
     Kekerasan akan melonjakkan hawa nafsu dan mengakibatkan emosi yang tidak terkawal sehingga umat manusia menjurus ke arah suasana hidup yang tidak tenteram, institusi keluarga yang porak peranda, masyarakat yang tidak harmoni, umat manusia pula saling mengeji , pemimpin dan rakyatnya pula saling menjatuhkan antara satu sama lain sehingga akhirnya memecah belahkan kesatuan ukhuwah islamiah. Sifat lemah lembut dapat menguatkan perjuangan Islam dan persaudaraan Islam.

Memimpin Dengan Kelembutan

     Seorang pemimpin dituntut agar bersikap lemah lembut terhadap orang bawahannya tanpa memilih bulu. Pemimpin juga tidak boleh bersikap kasar dan berhati keras ketika menghadapi kerenah orang bawahan  mereka. Perbezaan pendapat dan pandangan tidak seharusnya menjadi penghalang ke arah mewujudkan kesatuan dan perpaduan umat untuk sama-sama membina peradaban Islam yang mendapat keredaan Ilahi.
     Kepimpinan ibu dan ayah dalam mengharungi bahtera rumah tangga pula seharusnya dipenuhi dengan sikap bertanggungjawab yang diwarnai dengan sifat lemah lembut, supaya semua anak membesar dengan ketenangan dan kenikmatan syurga dalam rumah mereka.  Dengan ini, anak-anak pasti terhindar dari gejala tidak sihat yang melanda masyarakat dewasa ini. Begitu juga sikap seorang suami yang bersifat lemah lembut terhadap isterinya ketika melayari bahtera kehidupan demi mencipta sebuah keluarga bahagia.
     Perlu diinsafi , skop sifat lemah lembut ini amat luas.  Ia bukan sahaja terhad dalam konteks hubungan sesama manusia, malah ia turut membabitkan hubungan sesama makhluk lain yang menghuni alam maya ini. Justeru , Rasulullah s.a.w. memerintahkan setiap Muslim supaya bersikap lemah lembut terhadap semua makhluk.

(Majalah Solusi Isu No. 38)

Khamis, 1 Disember 2011

PERANAN ISTERI DI DALAM KEBAHAGIAAN SUAMI

Assalamuaalaikumwarahmatullahiwabarakatuh, rakan-rakan blogku sekalian.
         Minggu ini ingin Ros kongsikan sedikit hasil dari pembacaan bagi meningkatkan pengetahuan diri ini ke arah menjadi seorang isteri yang dapat memberi kebahagiaan suaminya. Hati ini terfikir walaupun sudah 17 tahun mendirikan rumahtangga namun masih banyak lagi perkara-perkara yang tidak pernah diambil kisah lantaran kesibukan masa dengan tugas di rumah dan juga di pejabat. Namun hati ini tekad untuk sekurangnya dapat menambahkan pengetahuan untuk tujuan akhirat walaupun hanyasatu tajuk satu hari.
         Hasil dari pembacaan melalui buku PELIHARALAH DIRIMU DUHAI WANITA, dapatlah kiranya Ros berkongsi bersama rakan-rakan sekalian apakah peranan isteri di dalam kebahagian suami.
         Isteri adalah pusat segala aktiviti di dalam rumah tangga . Melalui pengorbanan dan perhatiannya terhadap semua orang beliau mewujudkan suasana damai dan menggembirakan.  Disini keupayaannya untuk mendengar dengan rasa kasih sayang dan penuh perhatian merapatkan hubungannya dengan anak-anak dan suami. Beliau adalah sumber kebahagiaan dan keselesaan untuk mereka.  Isteri tidaklah seharusnya berlaku kurang sopan kepada suaminya.

        Abu Bakar r.a telah memberitakan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda ;"Wanita yang mengganggu suaminya dengan lidah, beliau menarik kemurkaan Allah dan semua malaikat dan manusia.".   Begitu juga Usman r.a telah berkata bahawa Rasulullah SAW telah bersabda ; " Wanita yang berkata kepada suaminya bahawa beliau tidak melihat kebaikan ada padanya, Allah menggantungkan amalan baiknya selama tujuh puluh tahun walaupun dia berpuasa sepanjang hari dan beribadat di waktu malam."
                                                                                                             (H.R. Ibnu Majah dan An-Nasaaei)

       Abdullah bin Umar r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda ; " Jika bumi ditukar kepada emas dan beberapa wanita mengambil emas itu ke rumahnya dan berkata dengan bongkaknya bahawa semua kekayaan itu adalah miliknya dan suaminya tidak mempunyai bahagian di dalamnya Allah akan mempersia-siakan segala amalan kebaikannya walaupun ia banyak."
                                                                                                           (H.R. Ahmad)

       Amnya wanita yang kaya yang berkahwin dengan lelaki dari golongan miskin akan menunjuk-nunjukkan kemegahan dan kebongkakannya yang amat dikutuk oleh Islam di mana ia akan menghapuskan segala amalan kebaikan tanpa sebarang ganjaran.  Ia adalah dosa tanpa sebarang keseronokan.  Oleh itu kaum wanita kita hendaklah menjauhkan diri dari penyalahgunaan lidah dan cercaan yang merupakan ciri-ciri keiblisan yang paling teruk dan buruk sekali.

       Abu Hurairah r.a. telah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda ; " Adakah kamu tahu perkara yang membawa manusia memasuki syurga ?  Ia adalah takutkan Allah dan akhlak yang baik.  Adakah engkau mengetahui suatu benda yang lompong iaitu mulut dan kemaluan (wanita)."
                                                                                                             (H.R Tirmidzi dan Ibnu Majah)

       Ubaba bin Somit meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda ; "Jika kamu memberi jaminan enam perkara dipihak kamu aku akan memberi jaminan untuk dia memasuki syurga.  Bercakap benarlah apabila kamu berkata-kata, tunaikanlah janji apabila kamu berjanji, apabila engkau diamanahkan oleh seseorang maka engkau menjagainya, hindarilah seks yang tidak bermoral, tundukkanlah pandanganmu dan jauhilah tanganmu dari ketidakadilan. "
                                                                                                              (H.R Baihaqi)

       Di dalam hadis terdapat pengajaran yang besar dan janganlah tidak mengendahkannya.  Ini kerana ketidak prihatinanmu mengenainya menyebabkan mala petaka.  Satu-satunya jalan penyelesaian dan cara terbaik untuk memastikan perhubungan suami isteri yang baik dan hubungan anak-anak dan ibu bapa yang menggembirakan adalah dengan mengamalkan cara kehidupan Islam yang sejati.  Untuk kejayaan keluarga dan kebahagiaannya adalah perlu kehidupan dibatasi oleh sunnah Rasulullah SAW. Allah telah berfirman dalam Surah Al-Ahzab :33 yang bermaksud ;

     "Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu contoh dan teladan yang baik bagi mereka yang mengharapkan pertemuan dengan Allah dan hari kiamat dan ingatilah Allah dengan sebanyak-banyaknya."


       Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda ; " Islam adalah penyembahan Allah sahaja dan tidak mempersekutukan di dalam penyembahannya menunaikan solat dengan sempurna        ( iaitu dengan khusyuk dan menjaga waktu bersama jemaah), membayar zakat dan berpuasa di bulan Ramadhan , mengerjakan haji di baitullah, mengajak kepada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran dan mengucapkan salam (Assalamualaikum) kepada ahli rumah.  Barang siapa meninggalkan salah satu dari perkara ini, dia menyakiti salah seorang dari kalangan umat islam dan jika seseorang meninggalkan salah satu ciri (keimanan) ini maka dia berpaling dari islam."

       Al-Quran juga telah menjelaskan perkara yang sama di dalam satu bahasa yang tidak mampu ditiru oleh sesiapa pun sebagaimana firma Allah SWT, yang bermaksud ;

       " Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan.  Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.  Tetapi jika kamu tergelincir (dari jalan Allah) sesudah datang kepadamu bukti-bukti kebenaran, maka ketahuilah , bahawasanya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."
                                                                                                       (Surah Al-Baqarah : 208-209)

Ya Allah, kau jadikanlah aku seorang  yang sentiasa mejalankan tanggungjawabku sebagai seorang isteri dan ibu dengan ikhlas hanya kerana Mu dan sentiasa taat akan perintahmu , Amin....

Semoga ilmu ini dapat kita kongsikan bersama dan saling ingat mengingati. Kepada suamiku tegurlah isterimu ini sekiranya tingkah laku isterimu ini melampaui batas dan terpesong dari perkara yang sepatutnya dan jika ianya melukakan hatimu.

Jumaat, 25 November 2011

SIAPALAH KITA?

Assalamuaalaikumwarahmatullahiwabarakatuh kepada semua pengikut setia blog Rose Roses,
Hati ini tersentuh apabila membaca satu artikel di ruang Halaqah majalah Anis  Disember 2011, maka Ros kongsikan bersama artikel tersebut buat tatapan rakan-rakan blog sekalian. Sempena kita semua akan menyambut kedatangan Awal Muharam tak lama lagi dan tahun baru 2012 nanti, eloklah segala persoalan ini kita fikir-fikirkan.
     Bulan Disember ialah bulan penutup takwim Masihi. Bulan ini akan melabuhkan tirainya menandakan berakhirnya dua belas bulan dalam tahun  2011 Masihi. Waktu yang tidak mengenal noktahnya terus berlalu : ada ketikanya singgah sebentar di terminal ceria bermandikan cahaya, ada detiknya pula berdepan taufan menggila menggugat jiwa, ada masanya berbuai-buaian santai di taman sakinah memupuk mesra.
     Jika setiap malam , sebelum beristirehat dan menyerahkan diri  kepada Allah S.W.T, kita bermusahabah diri - meneliti apa yang dilakukan sepanjang hari itu, maka dengan munculnya Disember, eloklah kita memperuntukan sedikit ruang untuk menjejaki kembali apa yang kita lakukan sepanjang tahun 2011 ini.
     Tak kira siapa diri kita, apa jawatan kita, berapa umur kita, jenis jantina kita, marilah kita sama-sama memeriksa diri sendiri. Sudahkah mata, telinga, lidah, perut, alat kelamin, tangan dan kaki menjalankan tugas masing-masing dengan sebaik-baiknya dan meninggalkan perbuatan yang ditegah Allah S.W.T dalam tempoh 12 bulan yang lalu.

Aduhai mata......

     Wahai mata, adakah kau terpelihara daripada memandang dedahan aurat bukan mahram? Mata , adakah pernah kau melihat seseorang Muslim dengan pandangan yang hina ? Kita perlu ingat kembali peristiwa-peristiwa yang dilalui segala anggota badan kita, walaupun insiden itu sebesar zarah sekalipun.
     Sudahkah kita menggunakan mata untuk menatap ciptaan Allah SWT langsung mendapat iktibar akan kekuasaan Maha Pencipta dan mensyukuri nikmat daripada Yang Maha Pemurah , Yang Maha Penyayang?
     Berpeluangkah mata kurniaan Allah  SWT ini menatap kalimah Allah setiap hari, menghayati sunah Rasulullah setiap waktu terluang, membaca dan menimba ilmu daripada buku-buku ilmu pengetahuan lalu maklumat itu menyuntik keinsafan pada diri yang tidak pernah bebas daripada pancaroba?
     Dalam kesempatan ini, cuba kita lihat koleksi bahan bacaan yang kita kumpul selama 2011 berlalu.  Berapa banyakkah buku agama yang kita beli berbanding dengan majalah hiburan dan buku hayalan yang kita susun berlapis-lapis dalama almari?  Adakah pilihan membeli bahan bacaan kita didominasi oleh hal-hal santai duniawi yang melalaikan? Masya-Allah, betapa kita alpa dan mengabaikan santapan untuk jiwa dan persiapan untuk kita bawa bersama dalam perjalanan terakhir kita menuju ke terminal yang akan menghisabkan segala tindak tanduk kita kelak.
   
Berbahagialah lidah.....

     Kita beralih kepada anggota lidah pula.  Allah al-Wahhab mencipta lidah untuk kita manfaatkan , terutamanya untuk zikrullah; biar lidah kita basah kerana setiap ketika lidah itu melafazkan Subhanallah, Alhamdulillah, Lailahailallah, Allahu Akbar. Berbahagialah lidah kerana kita menggunakannya untuk menegur teman yang rambutnya masih terdedah walaupun dia bertudung kepala.  Berbahagialah lidah kerana kita menggunakannya untuk mengejutkan sahabat dari lenanya 'bercuti' solat. Berbahagialah lidah kerana kita sering menyebarkan ucapan 'Salam' kepada mereka yang ditemui, sama ada dia di kenali atau tidak dikenali.
     Betapa beruntungnya lidah kerana kita dapat mengawalnya daripada memanjang-manjangkan cerita tentang keaiban orang lain. Betapa gembiranya lidah kerana tidak terbabit dengan lafaz katayang boleh menyinggung perasaan orang lain.  Berapa beruntungnya lidah kerana kita dapat memeliharanya daripada terjebak dalam jenayah seperti mencela, mencaci, menghina dan membohong.

Bergembiralah perut.....

     Bagaimana dengan perut pula?  Ketika melalui Ramadhan yang lepas,sudah kita bimbing perut menerima makanan yang halal, walaupun makanan yang halal itu sedikit cuma.  Kita sudah dapat mengawal nafsu daripada memilih makanan yang syubhah iaitu makanan atau minuman yang diragui taraf halalnya.  Kita sudah pastikan yang makanan yang masuk ke dalam perut adalah dari sumber yang halal - bukan dari duit menang berjudi, atau duit dari penipuan bisnes.
     Bergembiralah perut kerana kita sudah dapat mengawal nafsu makan.  Kita tidak lagi gelojoh dan mudah terpesona dengan hidangan beraneka rupa, dan kita tidak makan lebih daripada yang sepatutnya.  Kita tidak menghadiri rumah terbuka dengan menghimpun makanan menggunung tingginya di pinggan dan meninggalkan sisa dan baki yang masih membukit, lalu makanan bersisa itu pula dibuang ke tong sampah.  Jika berkelakuan demikian rupa ternyata kita sudah termasuk kelompok  syaitan  yang suka membazir! Nauzubillah!
     Setiap kali kita menyenduk nasi ke pinggan, menyenduk lauk-pauk ke pinggan makan, kita teringat kepada mereka (di dalam negeri dan di luar negeri) yang berkurangan makanan, yang tidak punya bahan makanan berzat, yang tidak berupaya menyuap makanan kepada barisan anak-anak yang kelaparan.  Kita lebih rela makan ala kadar, dan wang yang lebih itu dimasukkan ke dalam tabung derma untuk m,ereka yang kurang bernasib baik dan amat memerlukan bantuan.

Bagaimana Dengan Anggota Lain?

     Berterusan kita memeriksa diri yang bersabit dengan anggota lain pada anggota badan kita.  Sudahkah kita bebas darapada melakukan jenayah yang bersabit dengan telinga, tangan, kaki dan alat kelamin kita ?
     Bersedialah kita berhadapan dengan bentuk jenayah daripada yang sekecil-kecilnya yang mudah terlepas pandang kepada yang sebesar-besarnya yang tidak dapat disorokkan.  Apabila bermuhasabah diri, kita berdepan dengan siapa diri kita sebenarnya.
     Sudahkah kita menjalankan amanah yang kita galas sejak awal tahun ? Sudahkah kita menerima pelanggan di kaunter dengan senyuman dan pelanggan itu dilayan segala kehendaknya.  Segala kesukaran pelanggan sudah kita bantu atasi supaya pelanggan pulang ke rumah dengan hati yang bernyanyi riang.
     Sebagai ketua di jabatan, sudahkan kita melaksanakan keadilan kepada anggota subordinat kita?  Pegawai yang patuh menjalankan tugas sudah kita beri kata-kata pujian yang selayaknya.  Kakitangan yang menyempurnakan tugasan dengan baik sudah kita beri penghargaan seadanya.  Sebagai ketua di pejabat, kita bersedia mendengar pendapat perkerja bawahan, menimbang usul dengan saksama adilnya.  Kita menaikkan pangkat kepada mereka yang sepatutnya dinaikkan pangkat.  Keputusan yang kita ambil tidak dilakukan atas desakan kroni atau dicirikan prejudis jantina.
     Proses muraqabah atau meneliti diri ini adalah langkah memelihara hubungan kita dengan Allah SWT, "Sesungguhnya Allah itu pengawas kamu"(An-Nisaa:1). Kita yang sentiasa peka akan hubungan kita dengan Allah SWT akan selalu menghisab diri - memeriksa dan menambah bekalan yang bakal kita bawa ke akhirat kelak. Eloklah kita teliti diri kita sebelum kita diperiksa di depan Allah.
     Mana-mana sektor yang berkurangan, elok kita perlengkapkan.  Mana-mana amalan yang goyah, elok kita perteguhkan.  Mana-mana amalan yang goyah, elok kita perteguhkan.  Mana-mana langkah yang tergelincir, elok kita pasakkan tujuannya hanya kepada Allah SWT.
    Semoga tahun Masihi 2012 memberi kita banyak peluang menabur bakti dan jasa di atas landasan yang  diredhai Allah. Amin!

     Ros berharap perkongsian artikel ini dapat dijadikan muhasabah diri bagi diri ini dan rakan-rakan sekalian..........

Sabtu, 17 September 2011

Pesanan Nabi Muhammad S.A.W kepada puteri tercintanya Fatimah...

"Aku memalingkan wajahmu ke akhirat.  Ada dua cara bagimu bagi mencapainya dan bersamaku di sana. Penuhi kewajipanmu dalam beribadah kepada Allah secara sempurna dan penuhi kewajipanmu kepada Suamimu .  Sekiranya seorang pelayan mengambil tanggungjawabmu itu, ia menyebabkan kamu menjadi kurang sempurna.

Kamu perlu mempunyai dua belah sayap supaya kamu dapat terbang ke darjat yang lebih tinggi. Bagaimana seorang lelaki ataupun wanita dapat menjadi hamba Allah yang sempurna ? Bagaimana orang menjadi manusia sempurna dan memenuhi semua kewajipannya?  Tugas kamu adalah mencari jawapan bagi pertanyaan-pertanyaan itu.

Pertama, jadilah hamba Allah yang sempurna.  Kemudian, penuhi kewajipanmu kepada suamimu, Ali.  Beliau adalah lelaki hebat yang mewakili para wali yaing bakal lahir dari keluargamu .  Apabila kamu dapat melakukan semua itu dengan sempurna, pasti kelak kamu berada bersamaku di syurga iaitu tempat manusia-manusia sempurna berkumpul."

                                                                                                    Direkodkan oleh Bukhari dan Muslim